Mudahnya membunuh masa depan.

Antara perkara yang membawa manusia semakin jauh daripada agama adalah budaya 'victim-blaming'. Mengapa saya katakan jauh daripada agama? Kerana kebanyakan orang yang suka menyalahkan mangsa adalah orang agama, manakala yang mendampingi mangsa dan menyokong mereka pula adalah kumpulan yang 'bertentangan'. Kumpulan yang semakin popular dan mendapat sokongan masyarakat moden, yang kita panggil sebagai 'the others'.... Continue Reading →

Numan Afifi is my bro too! (LGBT dan Naturist juga)

Antara alasan yang popular dan sering digunakan oleh pelaku-pelaku LGBT adalah, "Ini adalah fitrah kami". Mereka 'menyalahkan' fitrah seolah-olah Allah S.W.T 'sengaja' mencipta mereka sebegitu. Oleh kerana Allah 'menjadikan' mereka bernafsu kepada sesama jantina, cenderung untuk menukar orientasi seksual dan jantina, maka mereka 'berkewajipan' mengikut 'ketentuan' Allah S.W.T itu. Padahal terlalu banyak ketentuan-ketentuan Allah S.W.T... Continue Reading →

Apabila Rasulullah S.A.W mengajar kita tentang ‘damage control’.

Kadangkala, kebaikan yang kita lakukan adalah lebih baik sekiranya tidak dilakukan. Kita sangkakan ada manfaat, rupa-rupanya lebih banyak mudharatnya. Sebagai contoh, orang yang bersolat sunat di muka pintu masjid. Dia menyangka perbuatannya itu berpahala tetapi sebenarnya dia telah menyusahkan ramai orang yang mahu keluar-masuk ke dalam ruangan solat utama. Dari zaman BN memerintah sampailah PH... Continue Reading →

Ilmu putih, masyarakat hitam

"Bang, hari jumaat ni kena solat jumaat juga tak?", soal isteri saya. "Kenapa yang?" "Kalau dah solat sunat hari raya, masih kena solat jumaat juga eh?", dia menambah soalan. Oh. Rupa-rupanya dia pernah terbaca pandangan Ibn Taimiyah. Saya beritahu kepadanya, di Malaysia, kita masih tetap perlu menunaikan solat jumaat sekalipun pada paginya kita sudah bersolat... Continue Reading →

Men are trash, women are the bin.

Setiap wanita dilahirkan dengan kantung emosi yang besar. Sepanjang perjalanan menuju kedewasaan, kantung itu hendaklah sentiasa diisi dengan perhatian, hormat, kasih sayang, persahabatan, cinta, dan tanggungjawab. Banyak masalah akan timbul sekiranya kantung emosi wanita dibiarkan kering dan kosong. Mereka boleh menjadi terlalu keras hingga menolak legitimasi (ketetapan), atau mereka juga boleh menjadi terlalu berlembut sehingga... Continue Reading →

‘Jika masih ada iman sebesar zarah’

Saya ada banyak cerita semasa remaja dulu. Tapi satu yang paling saya ingat adalah kata-kata seorang ustaz di dalam ceramahnya kepada saya dan rakan-rakan. Lebih kurang beginilah kata-kata al-fadhil ustaz, "Adik-adik ni, datang masjid selalu, datang kuliah selalu, memang bagus. Tapi ingat, kita baik dan kita bagus, kerana Allah belum uji kita. Nanti bila Allah... Continue Reading →

Muktazilah moden pakai bow tie.

Saya selalu dengar orang berkata, "Kalau iman kau kuat, kau tak akan takut dengan Kristian". Kata-kata seperti itu pada saya, adalah bongkak dan pentingkan diri sendiri. Orang yang menuturkannya sama ada 'terlalu yakin' imannya kuat, ataupun 'terlalu bodoh' dan tak tahu apa sebenarnya yang dia sendiri cakapkan. Jika Rasulullah S.A.W hanya fikirkan tentang diri Baginda... Continue Reading →

Blog at WordPress.com.

Up ↑